Mengapa Galaksi Terjauh Bergerak Lebih Cepat

Alam semesta diperkirakan berumur sekitar 14 miliar tahun. Ketika pertama kali diciptakan, ledakan meledak segalanya ke ruang angkasa. Ini berarti bahwa semua galaksi, termasuk galaksi Bima Sakti kita bergerak dengan kecepatan luar biasa.

Ketika para ilmuwan planet pertama mulai memiliki kemampuan untuk melihat pada galaksi terjauh dekat ujung alam semesta, mereka tampaknya bergerak lebih cepat dari kita sendiri. Mungkinkah itu benar? Bisa galaksi ini benar-benar akan bergerak lebih cepat?

Galaksi Terjauh Bergerak Lebih Cepat

GalaxyIn tahun 1920-an, astronom bernama Edwin Hubble membuat penemuan bahwa galaksi jauh tampaknya bergerak menjauh lebih cepat. Hubble mengukur jumlah cahaya yang datang dari galaksi, dan, menghitung jumlah ‘pergeseran merah’ dalam warna.

Sebagai cahaya bergerak lebih jauh kehilangan semua warna yang paling kuat (blues) dan pergeseran menjelang akhir spektrum warna, yang berwarna merah. Penemuan ini termasuk bahwa jauh galaksi itu, semakin cepat itu bergerak menjauh. Ini disebut ‘Konstanta Hubble dan sejak itu, para ilmuwan telah mencoba untuk mencari tahu persis mengapa hal ini terjadi.

Advertisement

Salah satu hal pertama yang para ilmuwan planet harus mencari tahu adalah kecepatan yang sebenarnya dari banyak galaksi. Teleskop luar angkasa Hubble, yang kini mengorbit bumi, bernama tentang Edwin Hubble, dan berkat gambar dari teleskop mereka telah mampu mempelajari beberapa kecepatan galaksi.

Mereka terletak beberapa jenis khusus dari bintang yang disebut Cepheid yang memberi mereka semacam ‘penanda’ untuk mencari tahu kecepatan. Tanpa Teleskop Hubble, ini mungkin waktu bertahun-tahun untuk menguraikan.

Galaksi
Galaksi

Para ilmuwan berada bintang-bintang Cepheid dan ketika mereka melakukan matematika, mereka mulai mengetahui bahwa galaksi benar-benar berkembang lebih lambat di masa lalu dari yang ada sekarang. Ini berarti bahwa lebih banyak waktu yang berlalu, semakin cepat bahwa galaksi berkembang. Mereka terus memeriksa kecepatan dengan menggunakan cahaya supernova dan ini tampaknya untuk mengkonfirmasi pengamatan mereka.

Tak satu pun dari hasil penelitian masuk akal, karena menurut hukum fisika, sebuah objek harus menjaga kecepatan asli yang sama, kecuali sesuatu blok atau kekuatan energi ditambahkan untuk meningkatkan kecepatan. Para ilmuwan mulai mengembangkan teori bahwa mungkin ada suatu kekuatan yang tidak diketahui misterius, seperti anti-gravitasi, yang sebenarnya mendorong galaksi terpisah. Jika ini benar, itu akan menjelaskan mengapa galaksi di ujung terjauh alam semesta (orang-orang yang tertua) bergerak lebih cepat dan lebih cepat dari kita.

Diperkirakan bahwa pada tingkat ini, alam semesta akan terus berkembang selamanya dan tidak runtuh, seperti yang pernah berpikir, menjadi akhir ‘Big Crunch’.

Sebagai teleskop satelit baru yang diluncurkan ke ruang angkasa, ilmuwan planet akan memiliki kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang galaksi berkembang. Generasi berikutnya dari teleskop berteknologi tinggi akan menjadi James Webb Space Telescope dan akan dapat melihat lebih dalam ke luar angkasa dari Teleskop Hubble.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *